Kata Pa Mario

Hari ini,
banyak sekali jiwa baik yang sedang


Sehingga mereka tidak melihat keindahan
dari penciptannya,
tidak menghormati hak mereka untuk berhasil,
dan membuat mereka hidup seperti
berjalan mundur tanpa menoleh ke belakang

Tugas kita adalah membantu mereka
untuk menemukan tempat berdiri yang terang,
yang menampilkan sisi-sisi baik
yang selama ini belum mereka sadari

Mario Teguh

the Differences part 2

Original 8-ounce bottle    12 ounce can                  20-ounce bottle
97 calories                        145 calories                     242 calories
While the 12-ounce can used to be the most common soda option, many stores now carry only the 20-ounce plastic bottle, which contains 2.5 servings of soda. When presented with these larger sizes, humans have a hard time regulating our intake or figuring out what a serving size is supposed to be. A 2004 study, published in Appetite, gave people potato chips packaged in bags that looked the same, but increased in size. As package size increased, so did consumption; subjects ate up to 37 percent more with the bigger bags. Furthermore, when they ate dinner later that day, they did not reduce their food consumption to compensate for increased snack calories—a recipe for weight gain.
It’s not just food portions that have increased; plate, bowl, and cup sizes have as well. In the early 1990s, the standard size of a dinner plate increased from 10 to 12 inches; cup and bowl sizes also increased. Larger eating containers can influence how much people eat. A study published in the American Journal of Preventive Medicine found that when people were given larger bowls and spoons they served themselves larger portions of ice cream and tended to eat the whole portion.
32 ounces                                            44 ounces                                 64 ounces
388 calories                                          533 calories                               776 calories
$0.99                                                   $1.09                                        $1.19 
We Americans love to get the most bang for our buck. When confronted with a 32-ounce drink for 99 cents versus a 44-ounce drink for ten cents more, the decision is easy. You’d have to be a sucker not to go big. But our ability to get the most out of our dollar doesn’t always serve us well. Value pricing, which gets us a lot more food or drink for just a little increase in price, makes sense from an economic standpoint, but is sabotage from a health standpoint. A study published in the Journal of the American Medical Association found that Americans consume around 10 percent more calories than they did in the 1970s. Given no change in physical activity, this equates to around 200 extra calories per day, or 20 pounds a year.
What is normal?
Increased portion sizes give us more calories, encourage us to eat more, distort perceptions of appropriate food quantities, and along with sedentary lifestyles, have contributed to our national bulge. Unless you’re trying to gain weight, it might help to reacquaint yourself with serving sizes. The NHLBI tells us that a serving of meat should be the size of a deck of cards while one pancake should be the size of a CD. It’s unlikely that we’ll see a scaling down of food to these sizes anytime soon, so perhaps we should all become familiar with another image: the doggy bag.

The Differences part 1

Portion Size, Then Vs. Now

Over the past few decades, portion sizes of everything from muffins to sandwiches have grown considerably. Unfortunately, America’s waistbands have reacted accordingly. In the 1970s, around 47 percent of Americans were overweight or obese; now 66 percent of us are. In addition, the number of just obese people has doubled, from 15 percent of our population to 30 percent.
While increased sizes haven’t been the sole contributor to our obesity epidemic, large quantities of cheap food have distorted our perceptions of what a typical meal is supposed to look like. These portion comparisons, adapted from the National Heart, Lung, and Blood Institute’s (NHLBI) Portion Distortion Quiz, give a visual representation of what sizes used to be compared to what they are today.
Two Slices of Pizza
Twenty years ago                                                    Today
500 calories                                                             850 calories                                
Those extra 350 calories, if eaten a two times a month, would put on two extra pounds a year, or forty pounds in the next two decades.
Cup of Coffee
Twenty years ago                                                   Today
Coffee with milk and sugar                                       Grande café mocha with whip, 2% milk
8 ounces                                                                 16 ounces
45 calories                                                              330 calories
When our parents ordered a coffee two decades ago, they weren’t given as many size options—a standard cup of joe was eight ounces, the size of a small coffee cup. Nowadays, most of us feel like we don’t get our money’s worth unless the cup is at least twelve ounces; it’s not unusual to see thirty-two ounce coffee cups, four times the size they used to be. When made into a mocha, the morning coffee has as many calories as a full meal.
Movie Popcorn
Twenty Years Ago                                         Today
5 cups                                                           Tub
270 calories                                                   630 calories
We don’t have to eat those extra 360 calories in the tub of popcorn, but that’s easier said than (not) done. Studies indicate that when given food in larger containers, people will consume more. In a 1996 Cornell University study, people in a movie theater ate from either medium (120g) or large (240g) buckets of popcorn, then divided into two groups based on whether they liked the taste of the popcorn. The results: people with the large size ate more than those with the medium size, regardless of how participants rated the taste of the popcorn.
Twenty Years Ago                                   Today—Noah’s Plain Bagel
3-inch diameter                                         5-6-inch diameter
140 calories                                              350 calories
Because portions are now so large, it’s hard to understand what a “serving size” is supposed to be. Today’s bagel counts for three servings of bread, but many of us would consider it one serving. Larger sizes at restaurants have also contributed to larger sizes when eating at home. A study comparing eating habits today with twenty years ago found that participants poured themselves about 20 percent more cornflakes and 30 percent more milk than twenty years ago.
Twenty years ago                                    Today’s Burger
333 calories                                              590 calories
According to a 2007 paper published in the Journal of Public Health Policy, portion sizes offered by fast food chains are two to five times larger than when first introduced. When McDonald’s first started in 1955, its only hamburger weighed around 1.6 ounces; now, the largest hamburger patty weighs 8 ounces, an increase of 500 percent. And while a Big Mac used to be considered big, it’s on the smaller side of many burger options. At Burger King, you can get the Triple Whopper; at Ruby Tuesday’s there’s the Colossal Burger; and Carl’s Junior has the Western Bacon Six Dollar Burger.

Potency Of Papua

edited by APB

Provinsi ini sangat kaya dengan berbagai potensi sumberdaya alam. Sektor pertambangannya sudah mampu memberikan kontribusi lebih dari 50% perekonomian Papua, dengan tembaga, emas, minyak dan gas menempati posisi dapat memberikan kontribusi ekonomi itu. Di bidang pertambangan, provinsi ini memiliki potensi 2,5 miliar ton batuan biji emas dan tembaga, semuanya terdapat di wilayah konsesi Freeport. Di samping itu, masih terdapat beberapa potensi tambang lain seperti batu bara berjumlah 6,3 juta ton, barn gamping di atas areal seluas 190.000 ha, pasir kuarsa seluas 75 ha dengan potensi hasil 21,5 juta ton, lempung sebanyak 1,2 jura ton, marmer sebanyak 350 juta ton, granit sebanyak 125 juta ton dan hasil tambang lainnya seperti pasir besi, nikel dan krom.

Karena 90% dari daratan Papua adalah hutan, produk unggulan pun banyak lahir dari belantara yang dipadati lebih dari 1.000 spesies tanaman. Lebih dari 150 varientas di hutan itu merupakan tanaman komersial. Hutan di Papua mencapai 3l.079.185,77 ha, terdiri atas hutan konservasi seluas 6.436.923,05 ha (20,71%), hutan lindung 7.475.821,50 ha (24,05%), hutan produksi tetap 8.171606,57 ha (26,3 %), hutan produksi terbatas 1.816.319 ha (5,84%), dan hutan yang dapat dikonversi 6.354.726 ha (20,45%). Ditambah areal penggunaan lainnya 821.787,91 ha (2,64%). Hutan hutan di provinsi ini memberikan kontribusi yang cukup besar bagi pendapatan asli daerah, Contoh, sebanyak 323.987m3, kayu bangunan/timber sebanyak 1.714 m3, kayu balok olahan/block board sebanyak 1.198 m3, triplek/plywood sebanyak 88.050 m3 dan kayu olahan/chips sejumlah 45.289 m3.

Di sektor perkebunan, dari 5.459.225 ha lahan yang ada, tak kurang dari 160.547 ha sudah dimanfaatkan untuk perkebunan rakyat (PR) maupun perkebunan besar (PB), tenaga kerja dengan total produksi 62.153 ton. Komoditas unggulan pada 2005 dengan total produksi 12.347 ton (19,87%), sawit dengan produksi 31.021 ton (49,91%), kakao dengan produksi 11.363 ton (18.28%), kopi Arabic produksi 2.583 ton (4.16%), buah merah dengan produksi 1.889 ton (3,04%) dan karet dengan total produksi 1.458 ton (2,35%). Pada 2005 kayu mencapai 20.711 ton dan Jayapura dengan produksi 2.444 ton pada 2005. produksi sayur mayur selama 2005 hanya mencapai 13,99 ton, menurun dibandingkan dengan 2004 yang mencapai 25,78 ton.

Provinsi ini memiliki lahansawah beririgasi teknis seluas 3.845 ha pada 2006, beririgasi nonteknis 3.696 ha. Total saluran irigasi primer mencapai 1.984 km, irigasi sekunder 23,45 km sementara irigasi tersier 4,25 km. Sawah sawah tersebut dapat menghasilkan 61.922 ton padi, meningkat dibanding dua tahun terakhir mencapai 61.750 ton. Pada saat Panen Raya Padi di Merauke, padatanggal 5 April 2006, Presiden berharap bahwa: ”Merauke menjadi sentara pertumbuhan baru, bukan hanya untuk padi, tetapi juga untuk sektor lainnya”. Presiden berpesan, ... ”ketika terjadi pertumbuhan sawah, pertumbuhan tebu, pertumbuhan kelapa sawit, nantinya pendidikan dan lain lain, tenaga kerja dan lain-lain, tolong sekali lagi diperhatikan dan ditingkatkan kesejahteraan penduduk asli sehingga betul-betuk kesetaraan yang baik, dengan demikian dapat meningkatkan persaudaraan dan harmoni diantara semua warga yang ada di daerah ini”.

Di sektor perikanan, memiliki kekayaan yang kurang besar di sepanjang 1.170 mil garis pantai yang dipenuhi ribuan pulau pulau kecil. Provinsi ini memiliki terumbu karang terkaya dan terbaik di dunia. Hutan bakau terluas dan terbaik di dunia, dengan berbagai jenis ikan mulai dari pelagis besar, kecil, kerapu, udang, teripang, kerang, dan lain lain. Potensi lestari perikanan Papua sebesar 1.404.220 ton per tahun, dengan produksi tahun 2005 mencapai 209.210,3 ton, meningkat 13,29% dibanding produksi 2004 yang hanya mencapai 180.612,4 ton. Dari produksi perikanan, 95,83% merupakan hasil produksi perikanan laut dengan nilai produksi selama 2005 mencapai Rp. 2.215 miliar atau menurun 44,86% banding 2004 yang mencapai Rp 2.451 miliar.

Populasi ternak besar dan kecil selama tahun 2005 umumnya naik. Ternak kerbau pada 2005 naik 14,54% dari 1.131 ekor pada 2004 menjadi 1.292 ekor pada tahun 2006, sementara ternak kuda dari 1.576 ekor pada 2004 menjadi 1.501 ekor pada 2005 lalu meningkat menjadi 2.061 ekor pada 2006. Kenaikan persentase dialami ternak sapi (8,6%), kambing (5,37%) dan babi (19,50%). Populasi ternak kecil, antara lain ini kampung naik 18,99%, ayam pedaging naik 90% dan ayam ras petelur meningkat 19,58%.

Sumber: Indonesia Tanah Airku (2007)

Jakarta dan Problematikanya



“ Ke Jakarta aku kan kembali………, walupun apa yang kan terjadi”, demikianlah lirik sebuah lagu dimana diungkapkan disitu apapun yang terjadi akan kembali ke daerah asalnya untuk meninggalkan Jakarta. Namun apabila kita melihat potret Jakarta hari ini semua orang dari daerah berlomba – lomba ke Jakarta dan akhirnya tinggal dan menetap di Jakarta dan melupakan kampung halamannya dan menjadikan Jakarta sebagai kampung halamannya, dan kondisi tersebut meningkat setiap tahunnya. 
Dari gambaran singkat diatas dapat kita sepakati sebagai salah satu sumbangsih terbesar terciptanya Jakarta hari ini, yang tidak hanya dikenal sebagai Ibu Kota Negara dan Kota Metropolitan tetapi juga tidak kalah trendnya dengan julukan Jakarta sebagai Kota Macet, Kota Banjir, Kota dengan penyumbang CO2 terbesar yang sangat berpengaruh kepada Global Warming akibat polusi kendaraan bermotor dan kota dengan sejuta persoalan sosial kemasyarakatan dengan indikator tingginya angka kriminalitas di Ibu Kota, banyak anak – anak jalanan dan pengemis yang untuk mempertahankan hidupnya dengan mengamen dan meminta – minta di jalanan dan banyaknya penghuni – penghuni liar di bantaran kali dan kolong jembatan dan kawasan kumuh lainnya yang sangat mengganggu keindahan Jakarta.
Mengacu kepada gambaran singkat tentang problematika yang dihadapi Jakarta hari ini, menarik untuk kita telusuri apa yang melatar belakangi terciptanya kondisi tersebut, dan sebagai refleksi kita, saya mengajak kita untuk berpikir sejenak tentang Indonesia secara utuh. Karena apa yang terjadi di Jakarta tidak hanya menjadi problem Jakarta melainkan problem bangsa, karena Jakarta adalah bagian integral dari Negara Kesatuan RI apalagi Jakarta sebagai Ibu Kota Negara tentu merupakan wajah terdepan dan merupakan potret mini bangsa kita. 
Untuk itu ketika kita berbicara tentang bagaimana mencari dan menyelesaikan problematika Jakarta, hal tersebut tidak bisa dibatasi ruang untuk hanya dipikirkan dan diselesaikan sendiri oleh PEMDA DKI dan warga Jakarta , tetapi semua komponen bangsa ini harus ikut terlibat dalam berpikir dan memberikan kontribusi kongkrit dalam penyelesaian problematika Jakarta. 

Dalam konteks itu peran pemerintah pusat dalam hal ini sangat strategis dalam penyelesaian problematika Jakarta, karena perlu ditegaskan kembali Jakarta adalah bagian integral yang tidak dapat kita pisahkan dari Negara Kesatuan RI dan terutama Jakarta sebagai Ibukota Negara kita. 

Untuk mengatasi dan menyelesaikan problematika Jakarta hari ini, menurut hemat saya adalah tidak cukup hanya dengan membenahi system transportasi massa/publik di Jakarta atau dengan memperluas daya tampung Jakarta dengan melibatkan kota disekitar Jakarta seperti Depok, Bekasi, Bogor dan Tangerang sebagai kota penyanggah untuk mengurangi beban Jakarta. Karena pada prinsipnya daerah – daerah penyanggah tersebut seperti Depok, Bekasi, Bogor dan tangerang juga sudah mengalami hal serupa sebagaimana Jakarta. Karena di daerah – daerah tersebut juga mempunyai persolan kemacetan yang tidak kalah rumitnya dengan Jakarta. 
Terkait dengan wacana pemindahan Ibukota Negara saya kurang sependapat karena Jakarta memang layak dipertahankan sebagai Ibukota Negara dan juga sudah terlalu banyak hal – hal istimewa yang terukir sebagai momentum sejarah bangsa yang terjadi dan terukir di Jakarta selama ini, dan yang paling penting dengan pemindahan Ibukota Negara dari Jakarta dapat melumpuhkan Jakarta yang sudah dengan susah payah kita bangun selama ini dan menjadi kebanggaan kita bersama.
Untuk itu menurut hemat saya disamping pembenahan transportasi massa/publik yang sudah mulai dijalankan oleh PEMDA DKI saat ini, seperti Trans Jakarta/Bus way, Sub way yang dalam tahap pengerjaan, dan yang lainnya, perlu juga diikuti dengan pengurangan beban yang dipikul oleh Jakarta selama ini, akibat orientasi pembangunan pemerintah pusat yang Sentralistik. 
Sehingga Jakarta memikul beban yang seharusnya dipikul oleh seluruh daerah dalam konteks Negara kesatuan RI. Jadi sudah saatnya kita melihat Indonesia secara utuh karena Indonesia tidak hanya Jakarta tapi Indonesia adalah dari Sabang sampai Merauke, yang terdiri dari 33 propinsi. Jadi dalam konteks itu untuk menyelesaikan problem Jakarta sudah saatnya Pemerintah Pusat mengurangi beban yang dipikul oleh Jakarta selama dengan berbagi dengan propinsi – propinsi lain di Indonesia. 

Kongkritnya mari kita perkuat OTONOMI DAERAH program DARI PUSAT KE DAERAH / SENTRALISASI menjadi DESENTRALISI. Dengan semangat DARI PUSAT KE DAERAH / SENTRALISASI menjadi DESENTRALISASI kita dapat mengurangi beban yang dipikul oelh Jakarta selama dengan demikian dapat ikut berkontribusi menyelesaikan problematika Jakarta, dengan program “ MEMINDAHKAN / MEMBAGI HABIS KEMENTERIAN – KEMENTERIAN NEGARA YANG ADA KE DAERAH SESUAI DENGAN POTENSI DAERAH YANG ADA AGAR BERKEDUDUKAN DI DAERAH” Misalnya :
1. Departemen Kebudayaan dan Pariwisata dipindahkan ke Propinsi Bali mengingat Bali adalah Primadona Pariwisata yang terdepan di Indonesia dan sudah mendapat pengakuan dari dunia Internasional.
2. Departeman Kehutanan dipindahkan ke salah satu Propinsi di Kalimantan yang memiliki Potensi Sumber Daya Hutan Terbesar. Sehingga kita tidak hanya berpikir tentang bagaimana mengexploitasi hutan untuk kepentingan ekonomi tetapi juga berpikir untuk merehabilitasi dan menyelamatkan hutan.
3. Departemen Perikanan dan Kelautan dipindahkan ke Propinsi Maluku yang memiliki Potensi Sumber Daya Kelautan yang terbesar karena merupakan Daerah yang sebagian besar wilayahnya terdiri dari Laut dan akan ditetapkan sebagai LUMBUNG IKAN Nasional.
4. Departemen Percepatan Pembangunan Daerah Kawasan Tertinggal dipindahkan ke Nusa Tenggara Timur.
5. Departemen Pertanian dipindahkan ke Propinsi Jawa Barat
6. Departemen Pendidikan Nasional dipindahkan ke Daerah Istimewa Jogjakarta dan jadikan DIY sebagai Kota Pendidikan.
7. Departemen Energi dan Sumber daya Mineral dipindahkan ke PAPUA.
8. Departemen Perindustrian dan Perdagangan dipindahkan ke salah satu propinsi di Sumatera.
9. Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi dipindahkan ke salah satu propinsi di Sulawesi.
10. Dan seterusnya sesuai dengan Potensi masing – masing daerah yang dianggap merupakan KEUNGGULAN DAERAH YANG PALING POTENSIAL DIBANDINGKAN DENGAN DAERAH LAIN.

Sasaran atau target yang dapat dicapai dari implementasi ide / gagasan kami ini adalah disamping dapat mengurangi beban Jakarta yang dapat bermanfaat terhadap penyelesaian Problem Jakarta dapat juga bermanfaat sebagai berikut :

1. Merangsang percepatan pembangunan di daerah dan akan diikuti dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat di daerah sehingga keadilan dan pemerataan pembangunan secara Nasional dapat terjadi sesuai dengan keinginan dan harapan yang selama ini menjadi dambaan seluruh masyarakat Indonesia.
2. Arah dan orientasi program kerja kementrian akan lebih nyata karena berada langsung di daerah yang Potensinya sesuai dengan apa yang menjadi Tugas dan Fungsi pokok kerja Kementerian dimaksud.
3. Dapat mendorong terciptanya lapangan kerja merata ke seluruh Daerah
4. Dapat menekan angka urbanisasi khususnya ke Jakarta karena terjadinya pendistribusian kesempatan kerja di Daerah – daerah yang akan diikuti dengan Pemerataan perbesaran penduduk dan pemerataan pembangunan secara Nasional.
5. Sesuai dengan semangat Otonomi Daerah yaitu DESENTRALISASI atau tidak SENTRALISTIK

Hal ini juga dipandang perlu dalam rangka mensukseskan era reformasi, karena salah satu hal prinsip yang menjadi dasar pijakan Perubahan dari Orde Baru ke Era Reformasi adalah Perubahan sistem Pemerintahan kita yang SENTRALISTIK ke DESENTRALISASI yang kita kenal dengan OTONOMI DAERAH. Dimana ada pelimpahan sebagian Kewenangan Pemerintah Pusat yang diserahkan ke pada Pemerintah Daerah, sehingga Daerah – daerah mempunyai kewenangan untuk mengatur Pembangunan daerahnya sendiri. 
Dalam praktek pelaksanaan Otonomi Daerah, Daerah diberikan banyak kewenangan yang tadinya menjadi Kewenangan Pemerintah Pusat akibat Sentralistik, tetapi semua kewenangan untuk mengatur Daerahnya sendiri tetap dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia. Sehingga Kewenangan Daerah yang menyangkut urusan Luar Negeri dan Pertahanan Keamanan tetap menjadi Kewenangan Pemerintah Pusat.
Maka dengan ini yang ingin kami kemukakan disini adalah lebih pada melengkapi konsep Otonomi Daerah yang sudah ada, yang mana menurut hemat kami konsep Otonomi Daerah tersebut tujuan utamanya adalah terjadinya pendistribusian keadilan pembangunan sehingga masyarakat di daerah dapat merasakan dan ikut terlibat dalam pembangunan tersebut sehingga kesejahteraan masyarakat bisa lebih baik.
Adapun hal yang ingin disampaikan adalah membuat sebuah terobosan gagasan yang mungkin belum terpikirkan atau sudah terpikirkan oleh para perumus Undang – undang Otonomi Daerah tetapi karena ada pertimbangan – pertimbangan lain maka konsep seperti yang mau kami tawarkan diabaikan begitu saja karena alasan tertentu. Maka lewat tulisan singkat ini kami hendak menawarkan gagasan kami yang sekiranya dapat berguna bagi penyempurnaan Undang – undang Otonomi yang sudah ada dan selama ini berjalan dan dapat dijadikan sebagai salah satu solusi dalam rangka membenahi dan menyelesaikan problematika Jakarta. 

Ide atau gagasan ini merupakan gagasan dasar yang dapat dikembangkan lewat sebuah Kajian yang lebih mendalam oleh Pihak – pihak yang berkompeten dibidangnya sehingga dapat menjadi sebuah gagasan besar yang tidak hanya dapat menyelesaikan problematika Jakarta saja, melainkan dapat sekaligus menjawab problem bangsa kita. Karena menurut hemat kami gagasan yang masih sangat sederhana ini hanya berisikan Substansi permasalahan yang ingin kami sampaikan tanpa memakai banyak kajian mendasar untuk memperkaya gagasan ini. Tetapi bagi kami ide / gagasan ini dapat dijadikan sebagai Solusi bagi ketimpangan sosial antara Pusat dan Daerah apabila dapat diterima oleh Pemerintah dalam hal ini untuk selanjutnya dapat diimplementasikan secara baik dalam rangka terwujudnya Keadilan Sosial dan Kesejahteraan seluruh Rakyat Indonesia.



True Story From Friends part 1

By Ratihsm

Pernahkah Anda menyadari bahwa selama hidup Anda, Anda dikelilingi orang-orang luar biasa? Orang-orang yang secara Anda tidak sadar mengajarkan banyak hal kepada Anda.
saya akan coba ceritakan beberapa kisah menarik dari beberapa orang-orang luar biasa yang saya temui selama hidup saya dan menurut sudut pandang saya. Saya memang bukan penulis seperti Stephenie Meyer, Meg Cabot, ataupun Raditya Dika namun saya akui saya menggagumi karya mereka. saya hanya seorang mahasiswi dari sebuah universitas swasta di Jakarta. Saya belajar beberapa pelajaran berharga yang tidak akan saya temui dari teori-teori buku yang saya baca.

Orang luar biasa yang pertama adalah seorang pria,yang terakhir saya temui telah berusia hampir 84 tahun. beliau terlihat ramah, penyayang, pasif, dan sedikit humoris. Pancaran matanya begitu hangat dan setiap kerutan di wajahnya menceritakan banyak kenyataan manis pahit hidupnya. Beliau tidak terlalu tinggi untuk ukuran pria Indonesia,sedikit bongkok karena usianya, kulitnya berwarna cokelat matang Jawa, dan satu lagi yang unik dari beliau yaitu disekujur tubuhnya banyak terdapat tahi lalat.

Penampilannya sederhana namun rapi,terlihat style nya yang pastinya bukan dari tahun 2000-an.
Saya cukup sering mengunjungi beliau, mau hanya sekedar menjenguk atau jika saya butuh sebuah masukan.

Pertama kali saya mengunjungi kediaman beliau di daerah Kebayoran Baru, bisa dirasakan oleh saya betapa nyaman dan sejuk lingkungannya, jika saya bisa gambarkan – saya harus masuk sebuah gang yang kira-kira hanya cukup 1 mobil kemudian membuka gerbang besi yang cukup besar kemudian di sebelah kanan ada rumah bergaya lama yang mempunyai kaca besar di terasnya yang ternyata itu rumah dia terdahulu namun sudah ditempati oleh salah satu anaknya kemudian saya berjalan lagi dan menemukan rumah beliau yang sama-sama bergaya lama dan ternyata menyambung dengan rumah yang pertama –

Saat saya masuk ke dalam rumah beliau,saya terpukau dengan lukisan-lukisan yang terpampang rapi di tembok ruang tamu beliau,saya coba perhatikan setiap lukisan yang ada, sekilas itu hanya lukisan-lukisan biasa dan memang saya tahu bahwa beliau adalah pelukis,namun ternyata lukisan-lukisan itu menceritakan perjuangan beliau saat menjadi pejuang’45. Beberapa lukisan menggambarkan seberapa gagahnya beliau saat berperang melawan penjajah namun disebagian lukisan tersebut menggambarkan beliau begitu lemah dan pasrah saat terpaksa tertangkap oleh pihak penjajah.

“keluar masuk penjara sudah saya rasakan” beliau berkata pelan. “hampir terbunuh juga pernah saya alami” lanjut beliau. Beliau sangat teramat tenang dan pandangan beliau fokus pada suatu titik seakan berusaha memutar kembali ingatan beliau. 
“hanya Allah tempat saya memohon setiap harinya, saya percaya Allah selalu beri jalan” lanjut beliau lagi.
Beliau memulai cerita perjuangan beliau mulai dari awal beliau masuk kepolisian dan terpilih untuk latihan militer di Amerika antara lain di kota Houston dan San Francisco sampai akhirnya dia pensiun dan memutuskan untuk melukis. Beliau sangat tahu apa resiko dari pekerjaan beliau, namun dengan segala cinta beliau terhadap tanah air, beliau rela berjuang membela negara.

Beruntung sekali saya juga mengenal baik istri dan anak-anaknya. Beliau mempunyai satu istri dan enam orang anak. Anak pertama dan terakhir beliau adalah Laki-laki dan dari anak kedua sampai kelima adalah perempuan. Anak pertama beliau telah meninggal terlebih dahulu karena sakit.
Walaupun beliau tidak pernah cerita betapa sedihnya beliau saat tahu anak beliau mendahuluinya pergi di panggil sang maha kuasa namun saya dapat melihat tatapan sedihnya saat dia menatap jenazah anak pertamanya itu dan setiap beliau menjenguk makam anak pertamanya itu, beliau selalu berharap cepat atau lambat nama beliau menyusul anak pertamanya.

Suatu hari saya pernah diajak makan siang bersama beliau dan istri tercintanya,anak-anak beliau tidak ikut makan bersama kami karena mereka sudah berkeluarga dan tidak tinggal bersama beliau. Memang ada anak terakhir beliau yang masih tinggal bersama beliau tapi kebetulan dia sedang tidak ada di rumah. Kami menyantap masakan rumahan yang sederahana namun rasanya tidak dapat diragukan.
”bapak itu adalah suami yang tidak neko-neko dan saya selalu dimanjain sama bapak” kata istri beliau pelan secara tiba-tiba.
”memang kami tidak jarang adu mulut tapi bapak selalu mengalah dan ngertiin saya” kata istri beliau kemudian.
Saat perkataan-perkataan itu terlontar dari mulut istri beliau,saya dapat melihat kejujuran dan ketulusan di setiap katanya.

Memang sungguh nyaman berbincang-bincang bersama beliau dan istrinya sampai tak terasa sudah sore dan anak terakhir beliau pun pulang, sebelum dia mengganti pakaiannya,dia menyempatkan diri berbincang dengan saya. 
”Bapak adalah seorang bapak yang sangat sempurna buat saya, memang dulu bapak seorang bapak yang cukup galak dan tegas terhadap anak-anaknya namun saat saya kembali dari perjalanan saya untuk mencari jati diri dan pastinya membuat seluruh keluarga marah dan kesal dengan saya, bapak bisa menerima kembali ke dalam keluarga dan memaafkan saya” kata anak terakhir beliau saat saya mencoba menanyakan tentang bapaknya.

Semenjak beliau muda, beliau sangat mencintai binatang. Tidak jarang beliau memungut anak kucing kecil tak berdaya dipinggir jalan untuk beliau pelihara. Beliau juga mempunyai anjing dan beberapa jenis burung. Menurut pengakuan anak-anak beliau “satu yang paling bapak khawatirkan jika bapak harus pergi dari rumah yaitu peliharaan-peliharaannya”
Seakan tahu, kucing,anjing,dan beberapa burung yang beliau miliki pun sangat nyaman jika berdekatan dengan beliau.

27 Januari 2008, saya diberi kabar bahwa beliau jatuh di kamar mandi dan dilarikan ke rumah sakit, saya pun sempat menjenguk beliau.
Beliau seperti biasanya terlihat tenang namun kali ini yang saya rasakan adalah suasana tidak nyaman karena yang dihadapan saya adalah seorang lelaki tua yang terbaring tenang di ruang ICU rumah sakit dengan segala alat kedokteran untuk membantu bertahan hidup, beberapa kali saya berharap itu bukan beliau namun harapan saya pupus.

Dokter tidak bisa menahan beliau di rumah sakit lebih lama lagi karena pihak keluarga telah menemukan wasiat yang telah dituliskan oleh beliau.
wasiat itu berisikan pernyataan bahwa jika beliau telah sekarat dan akan meninggal, beliau tidak mau meninggal di rumah sakit melainkan di rumah dan di kasur beliau.

28 Januari 2008 adalah hari yang sangat tidak bisa saya lupakan mungkin sampai saya mati karena hari itulah beliau resmi dinyatakan meninggal dunia diumur beliau yang hampir 84 tahun. Beliau bukan hanya meninggalkan 1 orang istri, 5 orang anak, dan 10 orang cucu namun beliau meninggalkan mereka yang mengagumi dan menghormati beliau selama beliau masih hidup.
Dapat saya lihat begitu banyaknya para saudara, kerabat, tetangga dan lainnya yang datang untuk seakan memberi penghormatan terakhir pada beliau saat beliau disemayamkan di rumah beliau dan begitupun saat beliau masuk ke liang lahat.
Bagi saya, saya kehilangan seorang pria tegas, penyayang, dan penuh dedikasi terhadap negara, keluarga dan lingkungannya yang dibalik setiap kesederhanaannya ada hal-hal besar yang tersembunyi.

orang luar biasa kedua adalah seorang wanita karir yang berumur hampir 50 tahun. wanita ini juga seorang ibu dari 1 orang putri. Beliau anak kelima dari enam bersaudara. Sekilas dari wajahnya tercermin bahwa beliau seorang wanita yang tegas atau orang-orang lebih sering menyebut beliau galak.
Saya cukup sering bertemu dengan beliau disela-sela kesibukan beliau. Beliau juga banyak becerita dan berdiskusi dengan saya. Beliau adalah seorang yang terbuka dan berintelektual tinggi.

Beliau bekerja sebagai seorang guru dan dulu beliau mempunyai sekolah sendiri, sekolah kursus Bahasa Jepang.
Beliau menyukai kebudayaan Jepang sejak beliau kecil. Menurut pengakuan beliau, dulu ayah beliau mempunyai banyak kerabat yang berkebangsaan Jepang. Itu yang membuat beliau terbiasa dengan budaya Jepang.
Dulu beliau merasa salah satu warga Indonesia yang beruntung karena dapat mempelajari lebih dalam bahasa dan kebudayaan Jepang di negara tempat itu berasal, Jepang.

Setelah menyelesaikan studi nya di Jepang, beliau kembali ke tanah air dan bekerja di Bali. manajer hotel, Tour Guide, dan manajer dari sebuah perusahaan travel pun sudah beliau alami. Namun petualangan beliau tidak berhenti sampai situ. Akhirnya beliau mencoba peruntungannya menjadi penerjemah sampai akhirnya beliau ditawarkan mengajarkan bahasa Jepang di sebuah kapal laut dan dari situ pula awal beliau bertemu dengan suaminya.
Suami beliau adalah salah satu murid beliau yang sekaligus seorang pelaut. Beliau tidak banyak menceritakan tentang bagaimana beliau jatuh cinta dan akhirnya menikah dengan suami beliau. Saat itu saya berpikir mungkin beliau malu atau sekedar tidak ingin membagikan cerita itu kepada saya.

Awalnya pernikahan beliau berjalan cukup lancar walaupun sedikit mengalami gerunjalan karena ada beberapa kerikil tajam, namun beliau dan suaminya pun bisa melewatinya dengan baik.
Namun, ternyata kali ini Tuhan mencoba kesabaran dan kekuatan beliau. Beliau harus bisa memilih antara meninggalkan atau tetap ada di samping suaminya ketika kenyataan menampar beliau dengan kenyataan bahwa suaminya mengkhianati beliau dan perubahan sikap suaminya yang sangat tidak bisa diterima. Suaminya seakan tersesat dalam lubang gelap yang dalam dan susah untuk naik keatas kembali atau dengan kata lain berteman dengan dunia malam yang mengenalkannya pada minum-minuman keras dan wanita. Saya tidak akan menceritakan secara detail demi melindungi privasi beliau. Intinya beliau sangat jatuh dan terpukul saat itu.

Menurut pengakuan beliau, putri beliau juga sangat terganggu dengan kejadian itu. Semua itu berlangsung cukup lama dan cukup menguras emosi dan tenaga beliau, beruntung beliau mempunyai putri,keluarga, dan teman-teman yang selalu mendukung beliau dan dapat menjadi ’tempat sampah’ disaat beliau butuh seseorang untuk mengobrol dan berbagi. Tuhan juga masih sangat baik pada beliau karena beliau diberi kesibukan yang membuat beliau dapat melupakan sementara masalah dalam pernikahannya.
Suatu hari beliau beserta suami menanyakan pendapat putri mereka tentang kelanjutan pernikahan mereka, dan hanya kata singkat yang keluar dari bibir putri mereka : ”terserah mau cerai atau tidak,cuma ibu bapak yang tahu mana yang terbaik”

Kejadian itu berakhir ketika tiba-tiba suami beliau jatuh sakit dan akhirnya divonis mengidap penyakit Diabetes. Penyakit yang diidap suami beliau menjadikan suaminya merubah cara hidupnya yang dulu dan kembali kepada keluarganya dan akhirnya perceraian itu tak terjadi.

Ternyata Tuhan masih ingin mencoba beliau, tahun 2008 adalah tahun berat untuk beliau karena beliau harus kehilangan ayah tercinta beliau secara mendadak dan keesokan harinya mertua perempuan beliau pun dipanggil sang maha kuasa karena penyakit kanker yang sudah di deritanya. Belum cukup duka beliau, mertua laki-laki beliau juga menyusul istrinya dengan penyakit yang sama yaitu kanker. Sebuah kenyataan pahit yang seperti semakin menjatuhkan beliau, tapi sekali lagi beliau dapat keluar dari duka mendalam tersebut dan menjalani kegiatan seperti biasanya.

Saya akui, saya sangat mengagumi beliau. Beliau begitu tegar,kuat dan sabar dalam menghadapi setiap cobaan dan beliau selalu berusaha untuk berpikir positif. 
Tanggung jawab,tegas,dan disiplin yang terlihat saat beliau bekerja juga membuat saya kagum. Beliau jadi mudah dipercaya oleh orang lain.
Saya banyak belajar dari beliau dan saya sangat beruntung bertemu beliau dihidup saya.

Tahun 2009 juga bukan hari yang absen dari cobaan bagi beliau. Saat putri beliau akan mengalami hari pertama memasuki dunia perkuliahan, suami beliau jatuh sakit lagi dan yang kali ini harus masuk rumah sakit. Terpaksa beliau dan putri nya harus tidur dirumah sakit setiap hari selama suami beliau dirawat.
Kali ini suami beliau divonis sakit jantung koroner.

Beliau pikir tahun ini,2010 adalah tahun aman dari cobaan, namun lagi-lagi beliau salah. Beliau divonis memiliki tumor atau mium di rahim beliau. Tentu sebagai manusia biasa beliau mengaku kaget dan jatuh namun beliau selalu berusaha untuk tetap semangat dan berharap akan datang sesuatu yang lebih baik dari Tuhan untuk hidupnya.
Beliau sangat tahu bahwa show must go on atau kita bisa bilang hidup akan terus berjalan seperti yang diatur oleh Tuhan, entah bagaimana kondisi beliau sekarang ataupun bagaimana hidup yang beliau punya, beliau selalu tidak lupa bersyukur kepada Tuhan dan melakukan setiap kegiatan dengan sebaik-baiknya.
Beruntung beliau sangat menikmati pekerjaan beliau walaupun lelah selalu menghampiri beliau tapi pekerjaan itulah yang membuat beliau seakan hidup setiap harinya.

Banyak yang saya dapat ambil dari kehidupan beliau yaitu jiwa ksatria beliau yang denga ikhlas dan rela memaafkan perbuatan suaminya dan tetap menjaga keutuhan keluarga beliau demi anak beliau, kesabaran, ketulusan, dan dedikasi penuh terhadap pekerjaan. Beliau adalah wanita tertegar yang pernah saya temui dalam hidup saya.

Untuk orang luar biasa ketiga adalah seorang pria berumur kurang lebih 22 tahun. Pertama kali saya bertemu dengannya reaksi saya adalah tersentak karena dia berpenampilan cukup menarik. Tinggi, putih, dan rambutnya yang hitam sedikit kecokelatan terlihat rapi. Pembawaannya tenang dan penuh percaya diri semakin membuat saya penasaran. Saya pandangi dia namun tak lama kemudian saya merasa sedikit kesal, kekesalan itu muncul karena gayanya yang lama kelamaan terlihat menyebalkan. Saya pikir kepercayaan dirinya terlalu berlebihan atau mungkin lebih tepatnya jadi terlihat sombong. Saya pikir itu pertemuan pertama dan terakhir saya dengannya,namun ternyata tidak.

Setelah hampir 2 minggu, saya bertemu dia lagi dan ajaibnya saya harus bertemu dengan dia hampir setiap hari. Saat itu saya semakin kesal. Saya memutuskan untuk tak terlalu dekat dan mengenal semakin jauh identitasnya. Namun suatu hari saya harus menanyakan sesuatu kepadanya bukan menanyakan siapa dia dan lain-lain pastinya. Lalu yang saya ingat dia tulis jawaban pertanyaan di kertas dan mencatumkan nama dan nomer ponselnya.

Sejak saat itu saya mulai berkomunikasi dengannya bahkan intensitasnya termasuk sering. Awalnya semua tentang dia serba gelap, sangat misterius dan dari situ saya tahu bahwa dia punya kehidupan pribadi yang rumit yang tidak mau orang lain tahu, dan saya pun bukan orang yang ingin tahu juga. Namun entah memang sudah takdir atau entah orang lain menyebutnya, saya semakin dekat dengan dia,dan semakin lama semakin terungkap siapa dia.

Dia adalah anak ke 6 dari 6 bersaudara, dia bukan murni pribumi namun sangat mencintai Indonesia. Dia hidup di dalam keluarga konservatif atau biasa dibilang kolot dan sedikit keras. Dia sangat muda saat menyadari bahwa ibunya harus dipanggil oleh sang maha kuasa, rasa rindu dan kehilangan tentu dirasakannya namun dia menunjukkan bahwa dia bisa bertahan sampai sekarang tanpa kehadiran ibu disisinya.

Yang membuat dia luar biasa adalah cinta yang ada dalam dirinya. Pertama mungkin dia harus berusaha untuk mencintai dan menerima sesorang wanita pilihan ayahnya namun akhirnya seperti kata orangtua “cinta datang karena terbiasa”.
Kedua saat dia yakin akan cintanya pada wanita itu,cinta dan kesetiaannya diuji oleh Tuhan. Dia harus menerima bahwa wanita yang dicintainya yang juga mengandung anaknya divonis sebuah penyakit yang sangat serius dan berada jauh darinya sedangkan dia harus tetap di tanah air untuk menyelesaikan beberapa urusan penting lainnya. Khawatir, panik, sedih, dan pusing terpancar dari wajahnya setiap saya berusaha memperhatikan wajahnya yang selalu terlihat tenang seperti awal saya bertemu. Dia berusaha menutupi segala masalah yang sedang dia alami dengan topeng sempurna, jika Anda tidak mengenal baik dia, Anda tidak akan tahu bahwa sebenarnya hidupnya sangatlah complicated.

“Hope is the center of the dream, which contain with goal of life in love,keep hoping and that’s gonna make you more being a fully human” 
itu adalah salah satu kata-kata yang diberikan oleh ibunya sebelum meninggalkan dia, dan dia selalu memegang kata-kata itu. Dia terus berharap tanpa henti dan berdoa wanita yang dicintainya itu dapat segera pulih dan bahagia seperti dulu.
Saya cukup sering sharing dengannya, entah saat bertemu langsung ataupun melalui sms atau blackberry messeger, ya beruntung sekali saya dapat menikmati kecanggihan teknologi sekarang.
Banyak sekali pertanyaan saya yang bisa terjawab olehnya, mungkin itu juga berkat hobi membacanya, dia jadi tahu segalanya, itu sekali lagi membuat saya percaya bahwa memang buku adalah jendela dunia. Terkadang saya terpukau akan pengetahuannya yang cukup luas ditambah pengalaman dan saya ingat waktu dia berkata : “Pengalaman adalah guru yang tegas karena ia menguji dahulu baru mengajarkan” . Dia tahu teori-teori umum yang mungkin orang seperti saya tidak akan tahu. Namun terkadang saya sedikit kesal saat saya hanya ingin mengobrol ringan dengannya tiba-tiba dia menyelipkan teori yang saya pikir terlalu berat di dalam obrolan ringan kami tapi ujung-ujungnya memang saya menyetujui teori itu dan saya akui saya jadi banyak tahu beberapa hal karena dia.

Dia telihat sangat kuat dan tegar namun dibalik itu semua saya lihat dia rapuh, dia seperti gelas kaca. Jika kita terlalu kuat memegang, gelas kaca itu akan pecah namun jika kita terlalu sembarangan memegang, gelas kaca itu akan jatuh dan pecah. Itu sama seperti bagaimana saya melihatnya. Thinker atau pemikir itu lah dia, dari hal kecil sampai besar dia benar-benar pikirkan. Memang saya akui itu terkadang baik untuk manusia, supaya hal yang sudah dilakukan tidak akan timbul penyesalan namun menjadi pemikir menurut saya sangatlah berat dan menyulitkan hidup saya, atau mungkin saya saja yang malas berpikir,entahlah tapi yang saya lihat karena dia telalu berpikir, hidupnya terlihat semakin suram, atau bisa saya katakan dia kurang dapat menikmati hidupnya.

Dia juga seorang pekerja yang cukup baik dan bertanggung jawab. Kenapa saya bilang begitu? Jawabannya mudah saja, yaitu karena disaat dia mendapatkan cobaan dia tetap bisa berkonsentrasi untuk melakukan kewajibannya dengan baik, bahkan saya lihat dia terlalu ngoyo atau berlebihan, dia berusaha kerjakan semua kewajibannya tanpa terkecuali dan jeda sedangkan disisi lain dia juga harus nonstop berkonsentrasi memikirkan bagaiman keluar dari cobaan berat itu tanpa memikirkan kesehatannya.

Seperti yang Anda dapat lihat bahwa dia banyak mengajarkan saya hal-hal kecil namun penting dalam kehidupan yaitu cinta, harapan, dan tanggung jawab. Harapan yang besar menjadi semangat untuk dia untuk terus menjalani hidupnya dan keluar dari cobaan yang diberi oleh Tuhan.

Inilah cerita beberapa orang luar biasa yang dapat menjalani hidupnya masing-masing dengan segala kekuatan dan kelemahannya.
Luar biasa bukan karena mereka orang besar yang mempunyai jabatan tinggi ataupun terkenal tapi karena bagaimana mereka telah mengajarkan banyak hal berharga kepada saya.

Ini bukan curahan hati saya tapi ini saya hanya ingin menunjukkan bahwa cobaan atau musibah bukanlah sebuah mesin penghancur hidup kita namun pembangkit hidup kita untuk berubah menjadi seorang yang lebih baik lagi ke depannya. Belajarlah dari mereka.
Jangan pernah berpikir Tuhan akan menjerumuskan kita ke dalam kegelapan dengan cobaan yang Tuhan beri namun jika kita mau membuka mata dan hati kita, kita akan tahu bahwa Tuhan sangat menyayangi kita sehingga Tuhan menegur kita.

Terima Kasih untuk orang-orang luar biasa yang bersedia saya ceritakan dalam tulisan saya ini dan tentu untuk yang rela membaca tulisan saya.

Ratih Sekar Mutiara